Pemilik cinta ini kepunyaan siapa? Milik ibu, bapa, suami atau isteri?

Tidak cukup dan tidak mampu bagi kita untuk membahagi-bahagikan perasaan cinta ini kepada semua orang yang kita sayangi.

Tapi, ada satu perkara yang jika kita dahulukan mencintainya akan menarik satu-persatu orang yang kita sayang datang dekat. Kasih dan sayang ini berlaku secara tidak langsung dibawah kehendak dan kebesaran sifat Allah Ya Rahman dan Allah Ya Rahim.

“Pemilik cinta hati kita adalah pada Allah S.W.T. “

 

MENJEMPUT KESEMPURNAAN RASA CINTA KEPADA ALLAH DENGAN:

#1-Mencintai Allah

Mencintai Allah kerana Allah S.W.T menciptakan kita semua lalu dia mencantikkan penciptaannya dengan diletakkkan dalam hati kita perasaan dan akal fikiran supaya kita berfikir.

Di tambah lagi kesempurnaan dalam diri kita dengan kelahiran kita sebagai seorang Islam. Keluarga yang berpegang dengan agama Islam dan masyarakat yang berkasih sayang atas dasar persaudaraan Islam. Subhanallah…Maha Suci Allah.

Allah S.W.T berkata tentang pengampunan dosa-dosa kepada orang-orang yang mencintaiNya:
“Katakanlah: Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu. Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”

(Surah Ali-Imran: 31)

Rasulullah S.A.W juga berdoa agar mencintai Allah S.W.T.
“Ya Allah, aku memohon cintaMu dan cinta orang yang mencintaiMu dan cinta terhadap amalan yang akan mendekatkan kepada cintaMu” 

(HR. Tirmidzi)

Dari Abu Hurairah r.a dari Nabi S.A.W bersabda:
“Apabila Allah mencintai hamba, maka Jibril memanggil: “Sesungguhnya Allah mencintai Fulan, maka cintailah ia”. Maka Jibril mencintainya. Lalu Jibril memanggil penghuni langit: “ Sesungguhnya Allah mencintai Fulan, maka cintailah ia”. Maka penghuni langit mencintainya, kemudian di bumi ia menjadi orang yang diterima”.

(HR. Bukhari)

 

#2-Mencintai apa-apa yang dicintai Allah

Tautan hati kepada al-Quran

Tautatan hati pada kitab al-Quran kerana di dalamnya tidak ada kebatilan sama sekali. Setiap ayat dan surah di dalamnya terkandung kebenaran cerita-cerita terdahulu, gambaran masa depan dan hukum-hakam sebagai panduan bagi yang mengamalkannya.

Lapangkan hati dan perhatian untuk memahami makna dan isi kandungannya.

 “Yang tidak datang kepadanya (Al-Quran) kebatilan baik dari depan mahupun dari belakangnya, yang diturunkan dari Tuhan Yang Maha Bijaksana lagi Maha Terpuji”

(Surah al-Fussilat: 42)

Larangan mencintai kehidupan dunia melebihi cinta kepada Allah

Cinta bersyarat pada pasangan, kerjaya dan harta yang dimiliki. Ini kerana apabila cinta dunia lebih diutamakan, maka hilanglah rahmat dan kasih sayang Allah dan berada kita dalam golongan yang fasik.

Orang yang fasik adalah orang yang telah keluar atau menyimpang dari ketaatannya kepada Allah S.W.T dan RasulNya serta cenderung melakukan kemaksiatan.

Allah S.W.T berfirman: “Katakanlah: Jika bapak-bapak, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khuatir kerugiannya dan tempat tinggal yang kamu sukai adalah lebih kamu cintai dari Allah dan Rasul-Nya dan dari berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusanNya. “Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik”

(Surah at-taubah:24)

 

#3-Membenci apa-apa yang dibenci Allah

Seperti yang diterangkan diatas larangan mencintai dunia lebih dari cinta kepada Allah. Kehidupan dunia, di mana tempat yang kita berada sekarang penuh dengan syahwat, tipu daya dan fitnah-fitnah.

Ada ketika bila hati kita dijentik dengan keinsafan, kita jadi takut untuk keluar rumah kerana kita tahu di luar sana belum tentu kita mampu menahan dugaan-dugaan tersebut.

Penyelamat kita adalah dengan zikrullah, ingat Allah.
* Istighfar *
Allahumma Ya ‘Afuww Ya Ghaffar Ya Ghofur, aku memohon keampunan dariMu di atas segala kesalahanku sepanjang solat dan sepanjang kehidupanku.
 * Subhanallah *
Maha SuciMu Allah Ya Quddus, Engkau suci dari segala kesalahan, kecacatan dan kesilapan
* Alhamdulillah *
Ya Allah Ya Hamid yang Maha Terpuji, segala puji untukMu, daku memujiMu kerana daku setiap saat dikurniakan kurniaanMu yang tak mampu daku hitung.
* Allahuakbar *
Ya Allah Ya Mutakabbir, sesungguhnya Engkau Maha Besar dan memiliki seluruh kebesaran di alam ini.

Bila mana hati menyebut nama-nama Allah, ia menjadi pendinding pada diri. Syaitan menjadi lemah kerana hati manusia yang ingin didudukinya itu sedang kuat meletakkan benteng dengan nama-nama Allah.

Hati yang kotor kembali suci dengan zikir. Hati yang mati, hidup semula kerana mengingati Allah.

 

Oleh itu, atas dasar rasa sayang sesama sahabat, kami jemput anda untuk hadir ke Seminar Advance Brain Writing 
Seminar ini adalah untuk memberi peluang dan ruang untuk anda semua meletakkan semula matlamat kehidupan, memperbaiki kelemahan dan meningkatkan kemahiran diri.
Hubungi kami di 016-9237881 untuk mengetahui sebarang info lanjut mengenai seminar yang akan datang.

 

Kesempurnaan rasa cinta bermula dari hati. Hati yang mengingati Allah. Ingat, cinta kepada Allah tidak akan pernah bertepuk sebelah tangan

Insha Allah, penulisan seterusnya akan dibawakan topik-topik mengenai ‘love and relationship’ yang fokus pada hubungan bersama pasangan.

Wallahu’alam, Biidznillah Ya Baari

Admin,

Handwriting Analysis Academy Malaysia

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *